Program Prioritas BKKBN Jatim dalam Percepatan Penurunan Stunting

0
5 views
program-prioritas-bkkbn-jatim-dalam-percepatan-penurunan-stunting
Bangga Kencana || Surabaya – Perwakilan BKKBN Jatim kembali melakukan gebrakan dalam rangka percepatan penurunan angka stunting di Jawa Timur, melalui program Komunikasi Antar Pribadi bagi Bidan.

strategi-bkkbn-jatim-melalui-program-komunikasi-antar-pribadi-bagi-bidanDengan adanya Program Komunikasi Antar Pribadi bagi Bidan ini diharapkan dalam percepatan penurunan angka stunting dapat segera terwujud.

Sebab, bidan akan mampu memfasilitasi penerapan komunikasi antar pribadi baik dengan Pasangan Usia Subur yang akan merencanakan pernikahan dan kehamilan juga dengan remaja yang sangat penting untuk melakukan perencanaan masa depan.

strategi-bkkbn-jatim-melalui-program-komunikasi-antar-pribadi-bagi-bidanKepala Perwakilan BKKBN Provinsi Jawa Timur, Dra. Maria Ernawati, M.M., mengatakan kegiatan pelatihan Tim Pendamping Keluarga (TPK) di tahun 2022 ini merupakan salah satu program prioritas nasional sebagaimana Struktur Program Anggaran (SPA) tahun 2022.

Pelatihan TPK di tahun 2022 sebanyak 31.243 tim atau 93.729 orang yang nantinya akan dilatih oleh tim fasilitator tingkat Kabupaten/Kota sebanyak 779 orang yang terdiri atas Mitra kerja antara lain IBI, OPD-KB, TP-PKK, kordinator PKB Tingkat Kecamatan.

Dengan demikian kegiatan pelatihan TPK ini dapat dilakukan secara efektif dan efisien di masing-masing kecamatan.

“Begitu pula dengan pelatihan Komunikasi Antar Pribadi (KAP) bagi bidan ini, sebagai bentuk kampanye nasional dan komunikasi perubahan perilaku dari pilar strategi nasional percepatan pencegahan stunting. Dimana, strategi komunikasi ini diharapkan mampu menjadi jawaban akan pentingnya konvergensi di level kebijakan dan dukungan dalam upaya pencegahan stunting serta permasalahan perilaku yang terjadi pada level individu, masyarakat dan layanan kesehatan,” papar Erna.

Erna menambahkan Bidan sebagai tenaga Puskesmas dalam TPK yang berhubungan langsung dengan sasaran di lapangan diharapkan mampu meningkatkan kompetensinya terkait strategi komunikasi untuk percepatan penurunan stunting.

strategi-bkkbn-jatim-melalui-program-komunikasi-antar-pribadi-bagi-bidanDiharapkan para Bidan yang merupakan anggota TPK dapat mendukung percepatan penurunan angka stunting melalui pendampingan bagi keluarga beresiko stunting mulai dari Calon Pengantin (Catin), ibu hamil, ibu pasca salin, keluarga  baduta dan dilakukan sesuai dengan strategi komunikasi yang telah diajarkan pada pelatihan.

“Besar harapan kami, melalui pelatihan KAP bagi bidan ini, dapat menjadi bekal saudara untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan dalam komunikasi antar pribadi dalam rangka percepatan penurunan angka stunting di Jawa Timur,” pungkasnya.

Sementara itu, Koordinator Bidang Pelatihan dan Pengembangan Perwakilan BKKBN Provinsi Jawa Timur, Sukamto mengungkapkan tujuan pelatihan KAP bagi Bidan dalam percepatan penurunan angka stunting adalah peserta mampu memfasilitasi penerapan komunikasi antar pribadi dalam rangka percepatan penurunan angka stunting.

“Sebanyak 30 orang dari 15 Kabupaten/Kota dengan angka prevalensi stunting tertinggi di Jatim sudah mengikuti pelatihan yang dilakukan secara blended learning mulai 4-8 November 2022 di Hotel Ibis Surabaya, selama lima hari,” ungkap Sukamto.

Para bidan mendapatkan pelatihan bagaimana pelaksanaan kebijakan promosi kesehatan dan strategi komunikasi perubahan perilaku dalam percepatan pencegahan stunting, komunikasi antar pribadi, bina suasana komunikasi antar pribadi,  teknik membangun partisipasi, metode dan media KIE dalam komunikasi antar pribadi, fasilitasi komunikasi antar pribadi, membangun komitmen belajar (BLC) , anti korupsi dan rencana tindaklanjut. @Red.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here