Giat BKKBN Jatim dan Anggota Komisi IX DPR RI dalam Program Percepatan Penurunan Stunting di Kantor Kecamatan Giri Banyuwangi

0
6 views
giat-bkkbn-jatim-dan-anggota-komisi-ix-dpr-ri-dalam-program-percepatan-penurunan-stunting-di-kantor-kecamatan-giri-banyuwangi
Bangga Kencana || Banyuwangi – Perwakilan BKKBN Provinsi Jawa Timur ( BKKBN Jatim ) bersama mitra Komisi IX DPR RI Anas Thahir, menggelar Kegiatan Sosialisasi Promosi dan KIE Program Percepatan Penurunan Stunting Wilayah Khusus Provinsi Jawa Timur, di Aula Kantor Kecamatan Giri Banyuwangi. Sabtu (15/10).

giat-bkkbn-jatim-dan-anggota-komisi-ix-dpr-ri-dalam-program-percepatan-penurunan-stunting-di-kantor-kecamatan-giri-banyuwangiHadir dalam kegiatan ini Kepala Perwakilan BKKBN Provinsi Jawa Timur, Dra. Maria Ernawati, MM., Komisi IX DPR RI Anas Thahir, Kepala Dinas Sosial Pemberdayaan Perempuan dan KB Kab. Banyuwangi, Henik Setyorini, AP, M. Si.

Pemerintah menaruh perhatian besar bagi upaya penurunan angka stunting ini. Sebab, masalah stunting dapat memengaruhi kualitas SDM Indonesia di masa mendatang.

Anas Thahir menjelaskan terkait memandang pentingnya pencegahan stunting dari hulu.

“Sangat penting mencegah stunting mulai dari hulu, bagaimana kita mempersiapkan calon pengantin. Untuk ibu-ibu yang punya anak perempuan, mohon anaknya dibolehkan nikah saat usianya sudah 21 tahun. Jika sudah terlanjur menikah sebelum 21 tahun, lebih baik hamilnya ditunda agar siap secara fisik dan mental,” ujarnya.

Anas Thahir mengapresiasi upaya percepatan penurunan stunting di banyuwangi yang telah dilakukan oleh beberapa elemen masyarakat misalnya PKK dan organisasi masyarakat dan agama.

giat-bkkbn-jatim-dan-anggota-komisi-ix-dpr-ri-dalam-program-percepatan-penurunan-stunting-di-kantor-kecamatan-giri-banyuwangiDalam kesempatan yang sama, Kepala Perwakilan BKKBN Provinsi Jawa Timur, Dra. Maria Ernawati, MM., menjelaskan bahwa prevalensi stunting di Jawa Timur tahun 2021 adalah sebesar 23.5%.

“Secara regulasi, kami berterima kasih kepada pemerintah daerah karena pembentukan Tim Percepatan Penurunan Stunting (TPPS ), lalu ada yang namanya tim pendamping keluarga yang terdiri dari 3 unsur. Di jatim, ada 31.243 tim. Oleh karenanya, kami memohon semua sektor harus berperan aktif dalam percepatan penurunan stunting,” tambahnya.

Sementara itu, dipotret dari lensa kabupaten Banyuwangi, Kepala Dinas Sosial Pemberdayaan Perempuan dan KB Kab. Banyuwangi, Henik Setyorini, AP, M. Si mengungkapkan angka stunting by name by address dan by ordinat di banyuwangi sebesar 2064.

Tak hanya itu, Henik menjelaskan bahwa ada salah satu inovasi di Banyuwangi untuk mendukung percepatan penurunan stunting.

giat-bkkbn-jatim-dan-anggota-komisi-ix-dpr-ri-dalam-program-percepatan-penurunan-stunting-di-kantor-kecamatan-giri-banyuwangi“Setiap tanggal cantik, seperti 10.10, kami mengadakan kegiatan belanja untuk anak-anak stunting. Sehingga bisa memenuhi kebutuhan gizi anak-anak stunting. Kami bekerjasama dengan pedagang sayur tanpa sepengetahuan ibu si anak sehingga bisa terus mensuplai kebutuhan gizi anak sebulan,” pungkasnya. @Red

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here