Pertemuan Kaper BKKBN Jatim Bersama Kepala DP3AK dan Kepala Bappeda dalam Bahas Tim Percepatan dalam Penurunan Stunting

0
35 views
Pertemuan Kaper BKKBN Jatim Bersama Kepala DP3AK dan Kepala Bappeda dalam Bahas Tim Percepatan dalam Penurunan Stunting
Bangga Kencana ||Surabaya – Menindaklanjuti Hasil Pertemuan antara Perwakilan BKKBN Provinsi Jawa Timur dengan DP3AK Provinsi Jawa Timur beberapa waktu lalu, sore ini Kaper BKKBN Jatim (Kepala Perwakila Provinsi Jawa Timur), Dra. Maria Ernawati, M.M., bersama dengan Kepala DP3AK Provinsi Jawa Timur, Dra. Restu Novi Widiani, M.M., menemui Kepala Bappeda Provinsi Jawa Timur, Ir. Mohammad Yasin, M.Si., untuk membahas perumusan Keputusan Gubernur Jawa Timur tentang Tim Koordinasi Percepatan Penurunan Stunting di Provinsi Jawa Timur, Senin (21/02/2022).

Pertemuan Kaper BKKBN Jatim Bersama Kepala DP3AK dan Kepala Bappeda dalam Bahas Tim Percepatan dalam Penurunan Stunting

Pada pertemuan ini beberapa pokok utama dari Keputusan Gubernur tersebut dibahas, yaitu perlunya disusun indikator-indikator percepatan penurunan stunting yang jelas sesuai Perpres No. 72 tahun 2021, selanjutnya pembentukan wilayah binaan pada level Kabupaten/Kota dan yang terakhir adalah penetapan wilayah Zero New Stunting yang mana wilayah ini nantinya memiliki kriteria Desa/Kelurahan yang tidak ada penambahan kasus baru stunting.

Bu Erna mengawali diskusi dengan memberikan informasi bahwa BKKBN Jatim sudah melakukan pertemuan dengan beberapa Universitas di Jawa Timur yang tergabung dalam Konsorsium Percepatan Penurunan Stunting untuk menentukan wilayah binaan.

Pertemuan Kaper BKKBN Jatim Bersama Kepala DP3AK dan Kepala Bappeda dalam Bahas Tim Percepatan dalam Penurunan Stunting

BKKBN sudah melakukan pertemuan dengan PIC dari Perguruan Tinggi, dan UNAIR siap menjadi ketua konsorsium. Tim ini sudah menentukan lokusnya di 18 Kabupaten/Kota di Jawa Timur sesuai data SSGI 2021. UNAIR yang bekerjasama dengan WHO telah mendampingi 2 wilayah, yaitu Kabupaten Probolinggo dan Kota Mojokerto, mengalami penurunan signifikan sehingga model ini bisa diadaptasi dan dikonsepkan melalui SK Gubernur ini nantinya,” ungkap Erna.

Bu Novi menambahkan bahwa salah satu penyebab stunting ini adalah pernikahan anak karena dispensasi kawin, “lima puluh persennya MBA dan lima puluh persennya lagi kearifan lokal. Maka dari itu kita harus bisa menggandeng Kemenag karena yang mengeluarkan dispensasi kawin ini mereka”

Pertemuan Kaper BKKBN Jatim Bersama Kepala DP3AK dan Kepala Bappeda dalam Bahas Tim Percepatan dalam Penurunan Stunting

Pak Yasin kemudian mengungkapkan bahwa saat Ibu Gubernur memimpin Rapat Koordinasi dengan OPD di Jawa Timur beberapa waktu lalu yang juga dihadiri oleh Bu Novi, Beliau menyebutkan bahwa indikator program penurunan Stunting, AKI dan AKB ini harus segera disusun.

“Hal yang Ibu Gubernur maksudkan agar kita bisa segera duduk bersama dengan pemimpin Daerah/Bupati/Walikota yang memiliki prevalensi stunting tinggi. Kalau indikatornya belum ada kita belum tau siapa dan mau mengerjakan apa,” Sebut Pak Yasin.

Maka dari itu, Pak Yasin berharap betul segera diadakan Rapat Koordinasi Tim Percepatan Penurunan Stunting sebagai rapat bersama seluruh OPD yang terlibat sesuai Surat Keputusan Gubernur ini nantinya. Apabila program ini sudah masuk Renstra, maka sudah pasti menjadi indikator kinerja instansi tersebut. @red

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here